Tuesday, 19 September 2017

Kesilapan - Apa Perlu Kita Buat?

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Grafik: sendiri

Macam ada yang tak kena je dengan lukisan kat sebelah ni kan? Macam tak seimbang kat mana-mana. Hehehe.

Masa lukis gambar ni, bila buat "outline" dia nampak OK dan seimbangnya. Tapi bila dimasukkan "shading" baru nampak ke laut sikit. 

Tapi lepas siap semua baru nampak. Masa dalam proses tu tak nampak pun. 

Begitu lah kehidupan kita pun. Tak sempurna. Mesti ada silap. Walaupun tak nampak silapnya pada permulaan tapi bila akhirnya nampak silap, apa perlu kita buat?

Kalau boleh baiki, elok lah dibaiki. Kalau tak boleh baiki, belajarlah supaya lain kali tak buat lagi. 

Macam kes yang tengah viral sekarang ni lah. Kes pembakaran sekolah tahfiz tu. Sesak juga dada membacanya. Tapi lagi sesak dada membaca komentar dan telahan para netizens. Yang salah tu memang dah tentu salah. Tapi yang tukang bagi komen tu, betul ke? 

Semua kata generasi muda kita dah parah. Tapi bila baca komen-komen dan teori-teori generasi yang tak berapa nak muda pun nampak parah juga. Sesuka hati membuat hukuman. Mudah betul melatah masing-masing. Nak nasihat? Buat lah cara nasihat. Bukan secara hentaman. Entah la, semua ni pun bergantung kepada persepsi masing-masing. Yang merasa mereka sangat betul, akan terus menghentam. 

Apa-apapun, bagi diri saya, kalau bab hukum menghukum tu elok lah serah kepada Al Muntaqim (Yang Maha Memberi Hukuman) sebab Dia lebih sempurna. Kita sebagai hamba, baca, hadam dan menginsafi serta belajar. Muhasabah. Kerana kita memang tidak sempurna. Wallahuallam.

Wednesday, 13 September 2017

Kerana Mulut

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Grafik: sendiri

Latihan lagi. Kali ni buat latihan mulut pula. Memang tak mudah sebenarnya nak dapatkan kualiti lukisan yang diidamkan. Bila lihat tutorial di internet, banyak juga alatan yang mereka gunakan untuk bantu cantikkan lukisan mereka. Saya cuba juga cari alat-alat tersebut di kedai alat tulis di sini tapi banyak yang tak ada. Mungkin kena order online jugak lah nanti.

Masih banyak latihan perlu dibuat. 

Bila lukis mulut, terfikir la pulak,

"Pernah tak kita terlepas cakap yang menyebabkan orang lain terasa dengan kita, atau apa yang kita cakap tu membuatkan orang jadi tak bersemangat, tertekan dan sebagainya?"

Mesti pernah kan? Ada ke orang yang tak pernah tersilap cakap? Mungkin ada kot, tapi tak ramai, itu saya yakin. 

Saya sudah tentu pernah. Dan saya juga pernah banyak kali terkena seperti yang saya tulis tu. Ada sesetengah orang yang memang tak boleh lari, setiap kali bercakap mesti ada je perkara yang menyakitkan hati yang keluar dari mulut dia. Mungkin bagi dia itu perkara biasa je. Mungkin juga niat dia adalah baik untuk pastikan kita jadi lebih bagus. Tetapi ayat-ayat yang digunakan sebenarnya masih boleh dipertimbangkan. 

Sebab itu, saya selalu berhati-hati bila ingin berbicara atau berkata-kata. Tambahan pula bila saya ingin berkata-kata dengan anak-anak saya sendiri, Kalau boleh, tak mahu lah nanti mereka menjadi hilang semangat dan tidak yakin pada diri sendiri hanya kerana ibunya berkata sesuatu yang membolehkan mereka merasakan sedemikian. Hmmmm...

Akhir kata, kalau dah tak tahu nak cakap apa yang baik, diam itu lebih afdhal. Wallahuallam.

Tuesday, 12 September 2017

Latihan Lukisan

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Grafik: sendiri

Sekarang ni, dalam satu hari mesti ambil masa untuk belajar dan praktis melukis.

Sebenarnya, saya merasa sangat jeles bila melihat orang sangat pandai melukis dan lukisan mereka semua cantik dan seolah-olah hidup. Itu dah jadi salah satu matlamat saya dalam bidang lukisan ni. Ingin menjadi seperti mereka.

Ish...sebenarnya banyak juga matlamat yang saya ada untuk lukisan ni. Antaranya:

1)  dapat melukis seperti mereka-mereka yang sangat pandai melukis sampai tak nampak banyak beza antara gambar betul dengan lukisan mereka. Ala, yang macam pelukis yang dulu ada melukis kat pasar seni tu. Memang selalu kagum bila tengok depa melukis. Ternganga weh!

2)  dapat melukis apa yang ada dalam kepala. Sekarang ni agak susah juga nak turunkan apa yang ada dalam kepala ke atas kertas lukisan. Selalunya mesti tak menjadi huhuhu.

3) belajar grafik digital. Nanti nak punyai gajet canggih seperti tablet atau workstation yang selalu saya tengok dalam cerita korea. Yang boleh kita lukis atas monitor dia je. Tak perlu pakai pad ke, mouse ke apa. Monitor tu jadi kanvas. Hmmmm...

Sekarang sedang belajar sendiri menggunakan tutorial yang ada dalam internet. Tak kisah tutorial apa, asal ada kaitan dengan lukisan, saya belajar hehehe.

Cikgu internet kata, kalau nak pandai kena banyak buat latihan. Berlatih berlatih sampai lebam.

Jom berlatih lukis mata dulu hahaha.

Monday, 11 September 2017

Memang Kita Mampu

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Grafik: sendiri



Suka dengan kata-kata yang saya tulis dalam lukisan di atas:

"GOD would not have put a dream in your heart
if HE hadn't already given you everything you need to fulfill it."

Sesungguhnya lah kan, setiap kali hati kita terdetik untuk mencapai sesuatu atau bila kita menginginkan sesuatu itu, ketahuilah kita sebenarnya berupaya melakukannya atau mampu memperolehinya kerana Allah telah pun melengkapkan kita dengan apa yang perlu untuk jadikan impian kita itu kenyataan. Tinggal kita je yang perlu gali dan fokus dan berusaha. 

Semoga segala impian kita ini akan menjadi kenyataan suatu hari nanti, in sya Allah.

Wednesday, 6 September 2017

Kisah Suri Rumah

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Grafik: sendiri

Hari tu ada terbaca pasal suri rumahtangga di facebook. Ada yang menceritakan apa yang dia dapat setelah mengambil keputusan untuk berhenti kerja dan jadi suri rumah. 

Sebagai seorang suri rumahtangga yang dah berhenti kerja hampir 10 tahun, ada yang saya bersetuju dengan apa yang ditulis dan sudah tentu ada juga yang tak berapa nak setuju. Sebab semestinya situasi masing-masing berbeza. Tak sama. 

Kalau dia menyatakan yang tak ada "me time" iaitu masa untuk diri sendiri, mungkin sebab beliau masih punya ramai anak-anak kecil. Tapi bagi saya, anak paling kecil pun dah nak mula sekolah tahun depan, jadi masalah "me time" tidak timbul. Ye betul, ada masanya keadaan jadi kecoh sebab ada ketika tiba-tiba urusan jadi banyak sehingga diri sendiri pun tak sempat nak urus sangat. Namun itu berlaku sekali sekala sahaja. Bukan setiap hari. 

Kalau berkenaan "social life" pula, iaitu hubungan dengan kawan-kawan pun sama. Memang la whatsapp, facebook, telegram semua tu amat membantu waktu ini tetapi kami tetap juga luangkan masa untuk bertemu dan berborak secara tradisional hehehe. Kadang-kadang saya sendiri memilih untuk tidak bersosial sangat sebab nak tumpukan lebih masa pada diri sendiri. 

Apa-apa pun, semuanya memang bergantung kepada individu. Saya membaca cerita beliau, walaupun tidak semua sama dengan situasi saya tetapi saya tetap memahami. 

Apa yang sedihnya cuma bila ramai yang berpendapat:
-  seorang suri rumah hanya duduk lepak je kat rumah. Banyak masa. Sebab tak payah pergi kerja. 
-  seorang suri rumah tak pandai bergaul dengan orang sebab asyik terperap dalam rumah jaga anak-ana.
-  seorang suri rumah hanya pandai menghabiskan duit suami sahaja sebab dia sendiri pun tak menjana sebarang pendapatan.



Kata-kata semangat untuk hari ini:
"Only those who care about you can hear you even when you are quiet"

Dengan kata lain, pedulikan apa orang nak kata. Yang penting, orang yang sayang pada kita memang memahami kita. Kalau mereka tak faham kita, belum cukup sayang lah tu hehehehe.

Tuesday, 5 September 2017

Ketenangan

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Grafik: sendiri

Alhamdulillah, dah pun mula balik sekolah dah anak-anak saya. Yang form 5 tu pun hari ni mula trial SPM. Mudah-mudahan dia dapat menjawab dengan tenang. 

Dah banyak jugak lukisan yang saya hasilkan sepanjang tak menulis di blog ni. Semuanya ada di instagram. Ada juga yang saya buat untuk anak-anak, dan juga untuk sahabat. Malahan saya ada juga buat sedikit ilustrasi untuk buku sahabat saya yang mungkin akan di "publish" kan sedikit masa lagi. Semoga urusan beliau dipermudahkan Allah.

OK lah, perkongsian grafik hari ini:

Dah lama dah lukis ni. Bulan lepas lagi. Lupa pulak nak letak tarikh. 

Kata-kata hikmahnya:

"One of the best lessons you can learn in life is to master how to remain calm"

Maksudnya:

Nak sentiasa tenang dalam hidup tu memang satu cabaran. Siapa yang mampu bertenang jika dihadapkan dengan situasi yang menyakitkan hati, yang menyesakkan dada, yang menyedihkan dan seumpamanya?

Mereka yang mampu melalui semua itu dengan tenang, walaupun dalam hati hanya Allah yang tahu adalah seorang yang sangat kuat dan berani. 

Betul?

Itu pendapat saya. Dan satu target untuk diri saya juga. Ingin mencuba untuk bertenang dalam apa jua situasi. Mudah-mudahan.