Wednesday, 7 October 2015

Kasih Abadi

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Berada di pasar setiap Sabtu dan Ahad pagi, saya selalu nampak seorang makcik ni boleh dikatakan selalu datang ke pasar. Saya tidak tahu hari yang lain tapi sepanjang Sabtu dan Ahad saya di pasar, saya pasti akan nampak makcik ni datang. Dan dia pasti akan datang ke gerai saya sekurang-kurangnya sekali. Sama ada hari Sabtu atau hari Ahad. Without fail. Dia beli kepala ikan, isi ketam dan selalunya yang 3 paket RM10.00 tu (fish finger, crab roll, crab cake). Dia nak merasa udang galah tapi katanya terlalu banyak dalam satu peket tu. Dia tinggal berdua dengan suami sahaja. Kalau anak-anak balik rumah dia barulah boleh dia membeli udang galah tu.

Apa yang menarik hati saya adalah pasangan ni bila datang pasti berdua. Yang suami tukang bawa kereta, yang isteri tukang beli lauk dan makanan. Dan bila mereka datang, kereta dipandu masuk ke dalam pasar dan akan berhenti di gerai mana yang makcik tu nak pergi. Katanya tak larat nak jalan jauh-jauh bawa barang. Memang mereka sudah berumur. Mungkin dalam usia 70an. 

Bila kereta berhenti, makcik tu akan keluar. Pakcik tu pula akan bawa kereta keluar dari pasar atau pusing pasar. Bukan apa, tempat letak kereta memang agak jauh dan agak susah nak dapat parking. Jadi kalau tak ada orang nak lalu kawasan dia berhenti tu, dia akan tunggu makcik tu habis membeli. Tapi kalau ada orang nak lalu, terpaksa la pakcik tu pusing satu pasar dan masuk balik kemudiannya. Ada satu hari tu sampai tiga kali dia pusing baru lah dapat tempat parking. Dan dia keluar pergi gerai makan untuk tunggu makcik tu habis membeli.  

Saya memang tabik pasangan dua orang ni. Orang kata cinta hingga hujung usia. Dan tabik juga pakcik tu sebab walaupun dah tua tapi masih gagah bawa kereta untuk bawa isteri ke pasar. Tiap hari pulak tu. Kalau betul tiap hari lah. Tapi yang pasti tiap Sabtu dan Ahad pasti ada. Moga saya dan suami juga akan jadi seperti itu di hari tua kami nanti. Dan juga semoga semua orang juga mendapat pasangan yang sedemikian rupa. Amiin.

Sayang sangat dengan makcik tu :)



No comments:

Post a Comment