Monday, 6 July 2015

Kisah Seorang Tentera

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah

Sebuah kisah mengenai seorang tentera yang akhirnya akan pulang ke rumah setelah berperang di Vietnam. Beliau menelefon ibu bapanya dari San Fransisco. Katanya “Ibu,ayah, saya akan pulang tetapi ada satu permohonan yang ingin saya minta dari ibu dan ayah. Saya ingin membawa pulang bersama saya seorang rakan, boleh?”
Ibu dan ayah beliau berkata “Sudah tentu boleh. Kami juga ingin berjumpa dengannya.”

Tentera tersebut berkata lagi “Ada satu perkara yang ibu dan ayah perlu tahu. Rakan saya ini telah tercedera semasa peperangan itu. Beliau telah terpijak periuk api dan kehilangan sebelah tangan dan kaki. Dia tiada tempat untuk tinggal jadi saya ingin bawa dia pulang untuk tinggal dengan kita”

“Kesiannya. Mungkin kita boleh tolong carikan tempat tinggal untuk dia” kata ayahnya.

“Tidak ayah, saya mahu dia tinggal dengan kita”, kata tentera tersebut.

“Anakku, kau tidak tahu apa yang kau minta. Hidup kita pun bukan senang sangat. Dan seseorang yang cacat sedemikian akan memberikan bebanan kepada kita. Kita tidak boleh jadikan perkara sebegini mengganggu kehidupan kita. Baik kamu lupakan sahaja tentang rakan kamu ini dan ayah pasti dia akan dapat cari tempat untuk dia tinggal dengan sendiri”

Mendengarkan itu, tentera tersebut meletakkan telefon. Selang beberapa hari selepas itu, ibu bapa tadi mendapat khabar berita bahawa anak mereka sudah meninggal dunia di San Francisco setelah terjatuh dari satu bangunan yang tinggi. Pihak polis percaya yang itu adalah kejadian bunuh diri.

Ibu dan bapa tadi pergi ke San Francisco untuk mengenalpasti jenazah anak mereka. Mereka memang mengecamnya tetapi alangkah terkejutnya mereka bila mendapati anak mereka hanya mempunyai satu tangan dan satu kaki sahaja.


5 comments:

  1. Sedih, rupanye yg cacat tu anak diaorg sndri.....;-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu lah kan? Mengajar kita untuk tidak cepat menolak buat baik tanpa berfikir terlebih dahulu.

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete