Wednesday, 13 May 2015

Habit Builder - kemajuan perlaksanaan

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah

Merasa agak gembira 2,3 hari ni sebab "habit" yang saya lakukan semakin menampakkan hasil yang positif. "Habit" di mana sebelum masuk tidur, saya menulis 5 perkara yang akan saya lakukan keesokan harinya. Jika waktu mula-mula melakukannya, saya hanya dapat melakukan satu perkara sahaja dari 5 yang disenaraikan dan begitu juga dengan hari ke 2 dan ke 3. Tetapi masuk hari ke 4 dah boleh potong 3 perkara. Dan setelah seminggu lebih, saya akhirnya berjaya melakukan ke semua 5 perkara yang saya tulis tersebut.

Kenapa tidak dapat selesaikan 5 perkara tu sewaktu saya memulakan "habit" ni? Bukankah itu sepatutnya aktiviti yang kita rancang nak buat? Kenapa tidak buat? Bukan tak nak buat tetapi macam yang saya tulis hari tu, saya selalunya akan melakukan perkara yang disuruh dan bukannya perkara yang ingin saya buat. Itu yang membuat saya sedar yang saya perlu kan perancangan juga. Orang kata, kalau gagal merancang maknanya kita merancang untuk gagal. Jadi kalau untuk buat perancangan aktiviti untuk sehari pun dah gagal, macamana tu? Sedih pulak rasanya.

Macamana pula yang boleh berjaya lakukan 5 perkara tu? Yang itu memang saya ambil masa sedikit untuk merancang. Dan saya bertanya lebih awal apa yang boss saya ingin saya lakukan esok. Jadi boleh lah saya masukkan dalam senarai saya. Maka fahamlah saya, untuk membuat perancangan perlukan masa untuk fokus dan fikirkan. Dan perlu pro aktif. Sebab saya dah tahu perangai saya macamana, jadi apa kata saya gunakan pengetahuan saya itu untuk membantu saya. Secara tidak langsung, "habit" ini membuatkan saya mengenali diri saya dengan lebih lagi. 

Tentang "habit" waktu pagi orang yang berjaya yang saya tulis itu hari, memang saya mencuba untuk melakukannya pada hari Sabtu dan Ahad lepas. Semua aktiviti berjaya saya lakukan kecuali satu iaitu bab senaman. Memang "fail" lah bab tu. Bak kata Adnan Sempit "It's a fail". Boleh tak kalau berjalan-jalan dalam rumah sambil buat kerja rumah seperti menyapu, mengemas dapur, ruang tamu dan mengambil baju-baju untuk dibasuh dan dimasukkan ke dalam mesin basuh tu dikira sebagai senaman? Kalau boleh diambil kira, maknanya saya sudah berjaya lah sebenarnya. Tinggal nak istiqamahkan aje lah. Hehehe.

No comments:

Post a Comment