Thursday, 23 October 2014

Bagaimana Akhir Kita?



Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Gambar: carian google


Dalam perjalanan ke Putrajaya tempohari, saya perlu melalui satu tanah perkuburan Islam. Kawasan perkuburan itu nampak seperti akan diperluaskan. Kerana memang tapak asalnya sangat kecil. 

Tiba-tiba muncul dalam fikiran, teringat cerita drama yang memaparkan Ahmad Tarmimi dan Azean Irdawaty sebagai pelakon. Mengenai bagaimana apabila si Ahmad Tarmimi meninggal dunia, dia tidak dapat ditanam dengan segera kerana tidak mendaftar untuk tapak kuburnya. 

Fikiran merewang pula kepada diri sendiri. Di manakah pengakhiran diri sendiri? Kalau di Kota Bharu, memang ada tapak perkuburan untuk keluarga. Adakah saya juga nanti akan bersemadi di situ? Atau adakah saya perlu mendaftar di kawasan yang saya duduki sekarang? Kerana kita tidak tahu bila dan di mana kita akan "pergi" tetapi mati itu adalah pasti. 

Teringat pula keadaan tapak perkuburan yang tersusun rapi seperti gambar di atas. Yang di khaskan untuk mereka yang boleh dikatakan agak berada di kawasan Taman Tun/Damansara. Saya pernah ke sana untuk menghadiri pengkebumian nenek saudara. Memang keadaannya lain sedikit dari tapak perkuburan di kampung. Dan lain juga dengan tapak perkuburan yang saya lihat dalam perjalanan ke Putrajaya itu. 

Tetapi walau bagaimana bentuk tanah kubur pun, cantik atau tidak, itu sebenarnya tidak penting. Meskipun tanah kubur tampak cantik rapi, yang penting adalah di dalamnya apabila kita berada di dalamnya. Dan itu bergantung kepada apa yang kita bawa sebagai bekalan. Jadi, kubur orang kaya ke, kubur orang miskin ke, kecantikan dalamnya bergantung kepada amalan tuan empunya kubur itu. Jika kita kaya tetapi amalan tak cukup, kubur kita tetap akan sempit dan menyakitkan. Sebaliknya jika kita miskin tetapi amalan bagus, kubur itu boleh jadi seluas dan secantik yang tidak dapat kita gambarkan. Wallahuallam. Tidak mahu memanjangkan tulisan ini, sudah tersedar dari lamunan (sekali lagi huhu). 

2 comments:

  1. insaf kak.. thanks for sharing...

    ReplyDelete
  2. Peringatan untuk diri sendiri jugak ni Mama Bat...lagha sokmo huhuhu

    ReplyDelete