Tuesday, 26 August 2014

Kemalangan Kecil Di Round About

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah

Subhanallah.Anak nombor 2 saya terlibat dengan kemalangan kecil. Motosikalnya melanggar kereta. Katanya dia tidak perasan kereta tersebut ada di tepi jalan itu. Kalau ikut perkara yang patut dilakukan, kereta tersebut tidak patut berada di bahagian situ kerana ia bukan "lane" yang diperuntukkan untuk kereta yang ingin ke bahagian kanan. Namun begitu, kita di Malaysia ni memang suka buat perkara yang tak patut. 

Sebagai seorang ibu juga, saya merasa nak marah bila mendengar berita ni dari anak saya. Memang saya selalu bising bila kereta melakukan apa yang dilakukan oleh kereta yang terbabit. Saya selalu lihat, selalu berhadapan dengan situasi itu dan setiap kali hati saya pasti akan "bising", tetapi dalam hati saja lah. Namun begitu, saya tahu, saya juga perlu berfikir secara rasional. Perkara sebegini sudah menjadi perkara biasa. Kalau kita kata salah dari segi undang-undang, tak ada sesiapa yang akan sokong. 

Jadi apa yang dapat saya bagitau anak saya, salah siapa sekarang tidak penting. Kita juga ada salahnya kerana tidak "double check" sebelum tekan minyak. Lagipun, kita yang langgar kereta tersebut. Memanglah kalau ikut normanya, kereta itu tidak patut ada di situ tetapi kita sebagai penunggang motosikal, tidak boleh bergantung kepada norma sahaja. Kita seperti kes timun dengan durian dan kita adalah timun. Jadi, kita salah ke, atau dia salah ke, kita tetap akan di pihak yang rugi. Kita bernasib baik juga kerana perkara ini tidak berpanjangan. Habis di situ sahaja. Walaupun kata anak saya, makcik pemandu kereta tu marah-marah pada dia dengan kata yang agak kasar seperti "Kamu minum ke?" bila melihat anak saya terpinga-pinga setelah tercampak dari motosikalnya. Bersyukur sahajalah kerana luka anak saya pun tidaklah seteruk mana. 

Cuma satu sahaja yang saya agak terkilan. Saya tahu reputasi mat motor memang tidak berapa baik. Kecuali mereka yang menaiki motor besar. Kalau motor kapcai je, pasti ramai yang beranggapan penunggang tersebut sama  ada suka merempit atau suka bawa cincai-cincai. Itu lah masyarakat kita. Selalu menghukum terlebih dahulu. "Assume guilty until proven otherwise". Terbalik dari sistem di Amerika yang menggunakan "Assume innocent until proven guilty". Kalau lah kita dapat mengubah keadaan sebegini alangkah bagusnya. 

Pengajaran yang dapat kami ambil dari kejadian ini:
1)  Mesti sentiasa berhati-hati dan jangan membuat andaian yang segalanya adalah seperti yang sepatutnya. Periksa berkali-kali.

2)  Jangan cepat menghukum seseorang. 

3)  Sentiasa redha di atas segala yang berlaku. Mungkin ada hikmah disebaliknya.

4) Kalau boleh, jangan lah buat perkara yang tidak sepatutnya walaupun ramai orang melakukannya. Seperti potong Q dan seumpamanya.

5)  Kena beli motor besar...hehehehe...yang ini gurau sahaja. 

No comments:

Post a Comment