Thursday, 3 July 2014

Kisah FACEMAKER



Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Gambar: carian Google




Sedang menyaksikan cerita Jepun ni. Suka tengok konsep yang dipaparkan. Mengisahkan seorang pakar bedah plastik yang menukarkan keseluruhan rupa seseorang. Bukan setakat bedah plastik untuk tegangkan muka ke atau baiki sikit-sikit tetapi terus tukar muka. Dalam klinik dia ada satu koleksi muka orang seperti katalog. Untuk dipilih oleh mereka yang ingin menukar muka mereka. Bayaran dia adalah: muka orang yang ingin lakukan pembedahan tersebut. Itu saja. Tak payah bayar pakai duit.

Dia ada 13 episod. Setiap episod memaparkan cerita berbeza. Seperti himpunan cerpen dalam satu buku. Saya baru tengok 6 episod. Memang untuk setiap episod yang saya saksikan, kisahnya berbeza. Ada wanita yang ingin menukar rupa, ada juga lelaki. Ada pengakhiran yang baik, ada yang buruk, ada yang tragis. Tetapi dalam setiap episod, orang yang wajahnya ditukar pasti akan berjumpa dengan orang lain yang menggunakan wajah lamanya. Bayangkan lah, tiba-tiba kita lihat orang yang mempunyai muka yang pernah kita punya, dalam situasi yang menyebabkan kita akan merasa serba salah pula tu. 

Sebenarnya, di dalam cerita ini, banyak terselit pengajaran yang diberitahu di hujung setiap cerita. Seolahnya, doktor yang dipanggil "FaceMaker" itu seperti seorang pakar motivasi lah. Memang seronok dapat menjadi seseorang yang ingin kita jadi, kan? Setiap mereka yang menukar wajah di dalam cerita ni tidak berpuas hati dengan wajah mereka yang dikatakan tidak menarik. Ada juga yang menukar wajah kerana ingin lari dari masalah. Masalah kewangan, masalah rumah tangga dan bermacam lagi. Kan seronok kalau dengan menukar wajah sahaja semua masalah dapat dihilangkan.

Dari segi logik, memang tidak ada logiknya cerita ni. Tapi apa yang penting adalah mesej yang ingin disampaikan. Walau macamana kita cuba lari dari masalah, jika ianya sudah tertulis untuk kita, masalah itu tetap akan kembali kepada kita. Mungkin dalam bentuk yang lain pula. Tetapi lari dari masalah bukanlah penyelesaiannya. Dan setiap orang pasti akan ada masalah. Jangan mengharapkan orang lain selesaikan masalah anda. Selesaikanlah ia sendiri. Mungkin orang lain boleh memberi bantuan, tetapi menyerahkan kepada orang lain secara total adalah tidak patut. Apa pun, cerita ini boleh dijadikan teladan kepada sesiapa yang menontonnya. 


No comments:

Post a Comment