Saturday, 19 July 2014

Kifarah di Bulan Puasa

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah

Astaghfirullahil'aziim. Sekarang satu keluarga sedang diuji. Kifarah di bulan puasa. Mendapat sakit mata. Sakit mata yang berjangkit. Gatal dan merah. Baru tadi pergi klinik. 7 orang semuanya diperiksa doktor. Alhamdulillah, 3 orang masih kebal. Semoga tetap kebal dan tidak berjangkit. Kalau tidak, harus ada yang tidak dapat beraya nanti.

Dapat merasakan kelainan sedikit sekarang. Kalau dahulu, di zaman muda, darah cepat panas, bila diuji dengan sakit pasti akan komplen. Komplen satu hal, asyik baran aje. Tak boleh silap sikit, rasa nak melenting. Tapi, itu dulu. Masa tu ilmu pun cetek lagi. 

Sekarang, baru tahu apa maksudnya bersabar dengan kesakitan. Tidak mudah melenting, tidak mudah putus asa. Sentiasa mencari pelbagai cara untuk mengubati. Selain ubat doktor, urutan refleksi juga dilakukan. Agak berkesan urutan refleksi itu untuk anak yang nombor 7. Selepas sahur hari tu dia tidak dapat tidur kerana katanya matanya sakit sangat. Menangis-nangis. Gelabah jugak rasanya. Masa tu manalah ada klinik yang buka kan? Dipujuk-pujuk, tidak menjadi. Akhir sekali, rujuk buku urut refleksi dan jumpa titik mana yang perlu dipicit. Selepas memicit-micit titik yang disarankan, alhamdulillah, anak terus tertidur. 

Begitu lah kan. Bila ingat balik zaman dahulu punya cerita, terasa teruk pula perangai saya. Ye lah, tak tahan ujian. Wal hal dah tahu, ujian yang diberi Allah adalah untuk memberikan kita sesuatu. Sama ada pengajaran atau peluang untuk menghapuskan dosa-dosa kecil. Juga peluang untuk muhasabah diri. Apa salah yang telah dilakukan. Semoga saya dapat mengajarkannya untuk anak-anak saya pula. In sya Allah.

No comments:

Post a Comment