Monday, 26 May 2014

Setiap yang berlaku ada sebabnya.

Teks:  wanrohaniah wanabdullah

Akhirnya Malaysia terpaksa mengalah juga semalam setelah berhempas pulas mengejar mata di Piala Thomas. Permainan yang amat mendebarkan semua. Meskipun tidak dapat menggondol Piala Thomas, saya berpendapat rakyat Malaysia berpuas hati dengan permainan yang ditonjolkan squad badminton negara. Cuma rezeki masih belum memihak kepada kita. Cuba lagi tahun hadapan. Mungkin pemain perlu tingkatkan sedikit sahaja lagi kekuatan mental selain fizikal. Ya lah, siapa tak gabra kalau semua tertumpu kepada kita dan harapan semua terletak pada kita. Sedikit sebanyak memang akan rasa risau dan galau. Maka, ketahanan mental memang amat perlu. Wallahuallam.

Sempat lihat rancangan Reset Minda Prof. Muhaya di penghujungnya. Beliau menyatakan tentang bagaimana kita perlu sentiasa melihat pada diri sendiri terlebih dahulu sebelum menyalahkan orang lain. Contohnya: Jika kita kena tipu, apakah kita perlu marah pada orang yang menipu atau berterima kasih padanya? Jawapannya: Berterima kasih lah. Kerana mungkin dengan kita ditipu itu Allah sebenarnya ingin menunjukkan sesuatu kepada kita. Menegur kita secara halus. Mungkin kita ditipu itu kerana kita sering melukakan hati kaum keluarga. Atau mungkin kita tidak menderma apabila ada orang meminta. 

Saya memang percaya, setiap kejadian itu ada sebabnya. Telah banyak kali berlaku kepada diri sendiri. Terutama sekali peristiwa pahit yang apabila terkena di waktu itu terasa sangat perit. Tetapi apabila kita dapat melaluinya, di suatu masa hikmahnya pasti akan ternampak. Dan kita akan berkata pada diri sendiri, "Oooo patut lah ia terjadi sedemikian, rupanya kerana aku nak dapat yang sebegini". 

Dengan itu, sentiasalah muhasabah diri sendiri. Sekiranya kita ditimpa musibah, sebelum melatah, duduk sebentar dan ingat kembali apa yang telah kita lakukan atau yang tidak kita lakukan. Jika ada yang salah, kita perbetulkan. Jika kita rasa sudah betul, kita pertingkatkan. Dengan ini, hidup kita juga akan menjadi lebih tenteram dan sentiasa merasa redha di atas segala kejadian. Wallahuallam.

No comments:

Post a Comment