Saturday, 31 May 2014

Pengajaran dari Kisah Arnab dan Kura-kura (versi terlebih)



Teks: wanrohaniah wanabdullah
Gambar: Carian google


Melihat kepada post di facebook dan juga perkongsian rakan-rakan di alam maya mengenai nasib kaum Melayu, terpanggil pula rasanya untuk berkongsi cerita mengenai kura-kura dan arnab. 

Kita sudah biasa mendengar versi di mana kura-kura akhirnya menang perlumbaannya dengan arnab kerana arnab telah tertidur. 
Pengajaran yang diperolehi dari cerita tersebut adalah: jangan terlalu selesa (arnab) dan "slow and steady win the race" (kura-kura).

Tetapi, di zaman moden sekarang ini, cerita tersebut telah disambung lagi. Kali ini, apa yang berlaku, si arnab tidak berpuas hati dengan kekalahannya kerana dia tahu dia boleh menang jika dia tidak tertidur. Dia meneliti apa yang salah pada dirinya dan mengaku bahawa beliau terlampau yakin dengan dirinya sendiri dan merendahkan keupayaan si kura-kura. Kerana terlampau yakin itu, dia telah leka. Dengan tekad yang baru, dia sekali lagi mengajak kura-kura berlumba, di trek yang sama. Kura-kura bersetuju dan di hari perlumbaan, mengingati akan kesilapannya sebelum ini, si arnab tidak lagi leka tetapi terus memecut sehingga ke garisan penamat. Arnab memenangi perlumbaan itu. 
Pengajaran di sini: Meskipun "slow and steady wins the race" tetapi jika ada mereka yang lebih cepat dan boleh diharap sudah semestinya yang itu akan menjadi pilihan. 

Cerita ini tidak berhenti di sini. Kali ini, si kura-kura pula merasa tidak puas hati. Dia berfikir dan merangka strategi. Dan dia tahu bagaimana untuk melawan si arnab. Lalu, dia mengajak si arnab untuk berlumba kali ke tiga tetapi kali ini mengikut trek yang dia pilih. Si arnab bersetuju. Di hari perlumbaan, si arnab terus memecut tetapi sesampainya si arnab pada jarak 500 meter lagi untuk garisan penamat, terdapat satu sungai yang memisahkannya.  Sedang dia berfikir-fikir bagaimana untuk menyeberangi sungai tersebut, si kura-kura sampai dan berenang menyeberangi sungai dan tiba ke garisan penamat. Kali ini, si kura-kura menang.
Pengajarannya: Jika kita tahu kita tidak cekap, kenal pasti apa kelebihan kita dan fokus kepada kelebihan tersebut.

Belum habis lagi hehe. Kali ini si arnab merasakan yang masing-masing mempunyai kelebihan sendiri. Jadi apa kata kalau mereka bergabung untuk memenangi perlumbaan tersebut. Dia pergi berbincang dengan si kura-kura dan masing-masing bersetuju. Di hari perlumbaan, si arnab mendokong si kura-kura dan berlari dengan laju sehinggalah sampai ke sungai tadi. Dari situ, si kura-kura pula mendokong si arnab untuk menyeberangi sungai. Setelah sampai di seberang sana, si arnab sekali lagi mendokong si kura-kura untuk sampai ke garisan penamat. Masing-masing merasa gembira dan akhirnya menjadi sahabat yang baik.
Pengajarannya:  Memandangkan masing-masing adalah unik di dalam kehebatan masing-masing, tidak salah untuk berganding bahu demi mencapai matlamat yang sama. Lagipun, di dalam dunia ini kita tidak boleh hidup berseorangan. Tak dapat tidak kita saling memerlukan. 

Satu lagi yang boleh dipelajari adalah:  si kura-kura dan si arnab keduanya tidak cuba bersaing dengan individu atau boleh dikatakan musuh, tetapi mereka bersaing dengan keadaan. Fokus mereka adalah bagaimana untuk merubah keadaan berdasarkan kelebihan mereka. Maka dengan ini tiadalah istilah tikam dari belakang atau cuba menjatuhkan antara satu sama lain kerana yang bermasalah adalah keadaan, bukannya pihak lawan.

Begitulah juga hendaknya kita pelbagai kaum di Malaysia ini. Jika kita bertindak seperti si kura-kura dan si arnab, tidak mustahil Malaysia akan menjadi lebih maju lebih cepat. Wallahuallam.

No comments:

Post a Comment