Wednesday, 16 August 2017

Jumpa Kembali

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Gambar: Lukisan sendiri

Kelakar pulak tengok post sebelum ni. Beria konon macam boleh tulis setiap hari. Sudahnya menulis ke mana, blog bersawang haha. Nak salahkan sebab balik kampung raya ke? Sabor je lah.

Walaubagaimanapun, blog ni tetap berada di dalam hati. Dari sehari ke sehari teringat untuk masuk dan mencatat sesuatu tapi akhirnya kecundang jua.  

Apa pun, sekarang saya dah jumpa balik dah cinta hati saya i.e. hobi yang dah lama ditinggalkan. Hobi apa? Melukis. Dah ada beberapa lukisan yang dah siap dah pun, dalam buku sketch saya. Dan ada beberapa yang telah saya letak kat fb dan instagram. Nanti, letak kat sini lah pulak kot. 

Apa-apa pun, kita mula sedikit demi sedikit, OK?



Wednesday, 21 June 2017

Bagaimana nak menulis setiap hari?






Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Imej: carian google

Dari dulu sangat teringin update blog setiap hari. Namun, dari sehari ke sehari, masa tidak mengizinkan untuk betul-betul duduk dan menulis. 


Image result for writing

Baru sahaja baca satu artikel dari Leo Babauta berkenaan menulis setiap hari. Katanya tak susah pun nak buat. Janji perlu ada komitmen. Dan nak menulis tak semestinya menulis sampai berpuluh ribu perkataan. Mulakan secara berdikit-dikit.

"How do you eat an elephant?   One bite at a time."

Macam tu lah jugak menulis. Berikut adalah tips yang diberikan oleh beliau untuk pastikan hajat menulis setiap hari itu tercapai:

1)   Setkan masa. 
 Tak perlu lama. Tak perlu berjam-jam. Untuk permulaan, setkan masa dalam 5 minit pun cukup. Dan pastikan masa itu memang digunakan sepenuhnya untuk menulis.

2)  Set kan panjang tulisan.
Mungkin boleh bermula dengan satu perenggan sahaja terlebih dahulu. Nak tulis apa? Kalau tak ada idea nak tulis apa, tulis sahaja apa yang muncul dalam kepala. Turunkan di kertas atau word document atau blog. Tak payah publish dulu pun tak apa kalau tulis diblog. Janji kita dah mula menulis setiap hari.

3)  Komitmen
Senang disebut, susah nak buat. Selalunya (ini apa yang saya rasa lah, orang lain mungkin berbeza), bila duduk depan buku atau komputer aja, mesti fikiran jadi resah dan macam nak lari dan buat benda lain. Nak basuh pinggan lah, nak minum air lah, nak baca emaillah dan macam-macam lagi. Akui lah benda tu pada diri sendiri. Katakan "Ya, aku nak baca email. Tapi nanti aku siapkan tulisan aku yang sikit ni dulu."

Begitulah caranya yang diberikan. Tak susah pun kan? Hahaha. Apa pun, akan cuba praktikkan dan kita tengok hasilnya nanti. Nak cuba buat untuk seminggu dan tengok lah, menjadi ke tak.

Nota: Tapi kan, kita dah nak raya ni. Kalau balik kampung boleh tak saya commit? Hmmm...tengoklah macamana.



Saturday, 13 May 2017

Jom muhasabah

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah

Tengok drama korea Perfect Wife. Ingatkan nak cerita pasal ciri-ciri isteri sempurna. Sekali cerita pasal manusia psiko. 

Yang paling terkesan, bila sang suami berkata yang dia akan buat refleksi diri demi untuk menyelamatkan rumahtangga beliau. Tapi apa yang berlaku? 

Kisah di bawah ini telah diubahsuai mengikut citarasa sendiri hehe. Bayangan yang hadir dalam kepala lepas tengok apa yang jadi hasil refleksi diri sang suami itu.

Kisahnya:

"Baik. Saya akan muhasabah diri. Untuk perbetulkan situasi ini"

Setelah selesai muhasabah diri,

"Saya dah selesai muhasabah. Saya rasa kita berada dalam situasi ini sebab:
    1 - saya selalu diperlekehkan oleh awak dan semua orang
    2 - saya tidak pernah diberi peluang untuk buktikan kehebatan saya
    3 - orang suka pinggirkan saya
    4 - bla bla bla...."

Hmmmm...ini muhasabah ke cari salah?

Kesiaaaannnn....


Tuesday, 9 May 2017

Aku perlu blog ini :)

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah

Lama giler tak menulis di sini. Betul-betul menyepi dari dunia online. Wasap pun jarang join. Facebook pun jeling aje. Tulis sikit-sikit post, like sikit-sikit post orang, selebihnya tak buat apa-apa. Sindrom apakah ini? Hehehe. 

Urusan rumahtangga benar-benar mengambil banyak masa aku (tiba-tiba guna aku lah pulak). Hantar ambil anak sekolah. Nasib baik semua sekolah pagi. So, satu sesi sekaligus 4 orang. Cuma kadang-kadang ada yang kena stay back sebab ada ko-kurikulum dan kelas tambahan, jadi petangnya kena menyupir ke sekolah la jugak. Tapi tak jadi hal sebab sekaligus dengan uruskan urusan gerai makan D'Kejora. 

Itu lah dia. Jadi suri rumahtangga bukan takat suri rumahtangga aje. Tetapi juga jadi assistant untuk gerai makan, dan juga assistant untuk kompeni suami. Sekarang ni banyak urusan kompeni jadi tergendala sebab aku belum pandai nak urus sekaligus 3 tugas tu. Nak kena duduk termenung dan fikirkan bagaimana menangani semua urusan tu dengan optimum. Mesti perlukan sistem yang terkawal kan? Hmmm...

Rasanya kepala pun dah nak pecah memikirkan semua urusan duniawi tu. That's why I think I need to start blogging again to release all those things/junks inside my head. Letakkan semua di sini, mudah-mudahan kepala ringan dan boleh fikir dengan tenang langkah-langkah yang perlu. 

Satu je lagi yang sangat-sangat aku nak buat i.e. menjana pendapatan sendiri. Dari rumah. Itu pun dah macam-macam cuba sebenarnya. Affiliatelah, dropship lah tapi mungkin sebab disiplin tak cukup kuat, semua macam terbengkalai begitu sahaja. Kalaulah ada mentor yang dapat bantu, seronok jugak eh? Tapi dah tak nak dah join sebarang multi level ke apa ke. Sebab dah penat buat semua tu dulu. Dan suami memang tidak merestui. 

Macam dah merapu lah pulak. Menampakkan betapa serabutnya minda aku sekarang ni. I need a breather. Hehehehe. 

Apa-apa pun, lirik lagu ini menjadi penawar jugak:

"Jangan menangis, sayangku
Semua itu sementara
Berdoalah pada yang Esa
Terus menahan sabar
Moga bahgia di sana"

In sya Allah. 

Sunday, 1 January 2017

Tahun Baru Lagi

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah

Alhamdulillah, dah masuk tahun baru 2017. Masih berpeluang menemui tahun yang baru. Dan masih diberi waktu untuk mencipta kisah baru. 

Azam tahun baru? Tahun ni lambat sikit saya menulis azam. Sekarang pun masih belum tulis lagi ni walaupun dah ada muncul dalam kepala. 

Alhamdulillah, bila lihat balik azam tahun lepas, 3 dari 6 azam telah pun saya capai. Syukur. Dan yang lagi 3 tu, satu dalam proses, mungkin 2 atau 3 minggu lagi akan dicapai. Yang berbaki 2 akan saya panjangkan ke tahun ini. Sebab kerja-kerja ke arahnya telah pun saya mulakan. 

Baru tadi diberitahu dalam email, seeloknya azam atau matlamat yang kita buat itu adalah sejajar dengan kita punya kekuatan. Seperti yang telah ditulis sebelum ni, apakah kekuatan saya? Cinta pada ilmu atau minat untuk belajar. Itu adalah kekuatan utama saya. Jadi, seeloknya bila saya letak matlamat, rangka untuk capai matlamat tu eloklah dengan menggunakan kekuatan yang saya ada. Dan saya rasa memang tidak susah pun nak buat tu. Sebab matlamat-matlamat saya memang perlukan ilmu. Jadi kecintaan saya pada ilmu boleh saya manfaatkan untuk merangka gerak kerja untuk saya capai matlamat saya.

Contoh: Matlamat untuk kesihatan - ingin kempiskan perut hehehe
Jadi, untuk capai matlamat ni, pertama sekali saya perlu cari ilmu mengenai bagaimana nak kempiskan perut. Apa makanannya, apa aktivitinya, apa tipsnya dan seumpamanya. Dah tahu, boleh la laksanakan dengan berperingkat. 

Rasa seronok pulak. Memang betul jugak katanya kalau pasang matlamat selari dengan kekuatan utama kita, semangat untuk capai matlamat tu jadi lain macam sikit hehehehe. Mudah-mudahan. Meh la nak gi tulis matlamat kat buku jurnal :)