Monday, 19 August 2019

Kenangan Silam - Nostalgia

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah


JEJAK KASIH - DENGAN DIRI SENDIRI

Bila menjejak statistik di blog ni tadi, terlihat nama blog lamaku di situ. Ada orang melawat blog aku yang dulu. Dan kemudian datang ke mari sebab aku dah tulis yang aku akan berpindah ke blog ini.

Terasa ingin lihat kembali pula blog yang dulu.  Aku klik link itu. Dan sampailah aku ke situ.

Ku baca 2, 3 entri yang pernah ku tulis. Kelakar ada, kagum pun ada, hahahaha. Perasan sorang-sorang.

Tak sangka banyak juga yang aku tulis waktu tu. So, I really can call myself a writer. Iyooo lah.


NOSTALGIA - JEJAK KASIH DENGAN SAHABAT

Aku tengok pula senarai blog rakan-rakan yang pernah aku jejaki blog mereka dulu. Wah, panjang juga senarainya.

Aku klik satu persatu. Nostalgia sangat.

Aku lihat hampir semua mereka sudah tidak menulis di blog. Tarikh akhir masing-masing menulis, ada yang pada tahun 2004, ada 2006, ada 2010, ada 2011 dan ada juga yang sudah delete blog mereka barangkali. Sebab dapat mesej "Error".

HARAPAN

Sungguh besar harapan aku. Alangkah bagusnya jika zaman kegemilangan blog suatu ketika dahulu kembali semula. Tentu seronok, kan?

Namun, apakan daya. Media sosial lain yang lebih mendapat perhatian. Tak mengapa, aku akan tetap bersama dengan blog. Walaupun menulis di laman media sosial yang femes itu, tapi blog ini tetap tidak akan aku lupakan.

Moga masih ada juga sahabat yang sudi melawat ku di sini. :)

Apo nak dikato...


Sunday, 4 August 2019

TIGA (3) JENIS HUBUNGAN MANUSIA

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Gambar: carian google (dari medium.com)


Image result for relationship


Dalam hidup kita, sudah pasti tidak dapat lari dari perhubungan, terutama sekali hubungan manusia dengan manusia. Hubungan keluarga, sahabat handai, rakan sekomuniti dan juga dengan masyarakat.  

Ada masa hubungan kita itu lama, menjangkau masa bertahun-tahun. Ada juga yang hanya sebentar cuma. Jumpa di seminar, jumpa di kedai dan kemudian berpisah. 

Ada hubungan yang memberi impak positif, ada juga yang sebaliknya. 


JENIS HUBUNGAN

Menurut pakar motivasi, Lisa Nichols, perhubungan antara manusia boleh dikategorikan kepada 3 jenis. Mari kita lihat jenis hubungan tersebut.

1)  Hubungan seumur hidup
  • hubungan ini adalah di mana ianya kekal sehingga akhir hayat. Mereka yang ada hubungan sebegini dengan kita akan berada bersama kita sehinggalah jasad kita diturunkan ke liang lahad. 
  • Mereka mungkin tidak selalunya bersama 24/7 dengan kita tetapi bila tiba saatnya kita mengucapkan selamat tinggal kepada dunia, mereka inilah yang akan ada bersama-sama.
  • Siapakah mereka? Hanya diri sendiri yang tahu.


2)   Hubungan yang memberi makna dalam hidup kita (life-giving relationship)
  • mereka ini datang selalunya untuk memberi kita peringatan tentang sesuatu, atau untuk mengajar kita sesuatu. 
  • hubungan ini biasanya tidak lama. Ia boleh bertahan dari 1 hari dan paling lama 2 tahun. 
  • mereka ini boleh jadi guru kita, atau sahabat kita atau boleh jadi juga seorang tukang sapu, tukang cuci, dan sesiapa sahaja. 
  • Contoh: 
Pada suatu hari, kita ke pusat membeli belah untuk membeli barang dapur. Sedang sibuk memilih barang dapur, ada seorang mak cik tukang cuci yang sedang mencuci lantai di hadapan satu kedai dalam pusat membeli belah tersebut. Dengan baju yang lusuh, dengan tudung yang senget-benget, dan bau yang kurang menyenangkan, kita lantas memandang makcik tersebut dengan satu perasaan yang semacam. Dalam hati kita berkata-kata "Busuknya makcik ni. Cepat-cepatlah siapkan kerja tu. Kejap lagi aku nak lalu."
Kita pun lalu sebelah makcik tu untuk pergi ke kedai sebelahnya. Tiba-tiba, makcik tersebut memanggil kita "Cik Puan! Cik Puan!" Dalam hati kita berkata lagi "Ah sudah. Nak apa makcik ni. Nak minta tolong lah tu. Tak pun nak minta duit."
Apabila makcik tu datang, kita buat muka tak senang. Sekali, makcik tu hulurkan tangan beliau. Dan dalam tangan beliau ada segumpal duit. "Cik Puan, ni duit cik puan terjatuh tadi. Nasib baik saya ternampak. Dan orang pun belum ramai sangat. Kalau tidak, tak tahu lah apa jadi dengan duit puan ni"
Apa perasaan kita masa tu? Masihkah kita merasa jengkel dengan makcik itu? Duit kita banyak pula tu yang jatuh. Dan bila kita kira balik, tak ada hilang satu sen pun. 
Maka, sedarlah kita, jangan terus menghukum seseorang hanya dari luaran sahaja. Walaupun makcik itu miskin dan busuk, tetapi dia jujur. 
Ini lah maksudnya hubungan yang memberi makna itu. Dia hadir untuk menyedarkan kita. Memberi pengajaran. Belajar sesuatu. Dan hadirnya sekejap aje. Tak sampai satu hari pun.  Boleh faham kan?

3)   Hubungan untuk memenuhi tujuan (purposeful relationship)
  • merupakan hubungan yang paling kelam kabut
  • hampir 80% daripada manusia berada di dalam hubungan sebegini
  • hubungan ini berlaku apabila dua atau lebih orang hidup/duduk bersama untuk melakukan sesuatu tujuan bersama-sama. Juga untuk belajar sesuatu bersama-sama. Contoh: untuk membina satu perniagaan (business partner)
  • selagi tujuan tidak tercapai, selagi itu hubungan ini akan kukuh.
  • Apabila tujuan sudah dicapai, maka hubungan ini akan berubah. Terpulang kepada yang terlibat sama ada untuk kekal meneruskan hubungan ini atau tidak.
  • Jika memilih untuk kekal, maka perlu diberi definisi baru atau cari tujuan yang baru.
  • Ada yang memilih untuk memutuskannya. Jika ini berlaku, ketahuilah yang ia berlaku kerana tujuannya sudah dicapai. 
  • Ia menjadi kacau bilau apabila ada pihak yang tetap ingin mengekalkan tujuan yang telah tercapai tanpa memberi nafas baru kepada tujuan tersebut. 
  • Dalam contoh membina perniagaan tadi, apabila perniagaan sudah maju, duit masuk berjuta-juta, jadi waktu itu tujuan asal sudah tercapai. Maka hubungan itu akan menjadi bosan jika masih ingin diteruskan seperti itu. Jadi tidak hairanlah jika business partner kita tiba-tiba ingin beralih arah dan pergi membuka perniagaan dengan orang lain pula. 

REFLEKSI

Itu lah tiga hubungan yang ada dalam kehidupan kita. Cuba kita perhatikan diri kita sendiri. Kenalpasti hubungan yang ada di sekeliling kita. 

Jika kita faham kenapa satu satu hubungan itu berlaku sedemikian rupa, kita akan lebih bersedia, lebih redha untuk menerima apa jua keadaan yang datang.  

Mungkin pasangan kita meninggalkan kita kerana tujuan dia untuk bersama kita sudah tercapai. Apa tujuannya? Hanya dia yang tahu. 

Namun, apa jua hubungan yang ada, hanya satu hubungan yang akan kekal sampai bila-bila. Iaitu hubungan kita dengan Sang Pencipta. Dan hubungan ini lah yang paling perlu kita jaga. Dalam apa saja keadaan sekalipun. Setuju?

Wallahuallam bissawab. 








Wednesday, 10 July 2019

RAS (Reticular Activation System) dan Fungsinya

Teks:: Wan Rohaniah Wan Abdullah
Imej: illustrasi sendiri

Assalamualaikum w.b.t

Semalam saya ada up gambar di bawah ni di facebook.

Ingin sekali berkongsi mengenai kehebatan satu makhluk ciptaan Allah yang Allah letakkan di dalam kepala kita iaitu RAS (Reticular Activation System).

Saya tidak akan bercerita mengenai fakta saintifik RAS ni sebab itu semua boleh diperolehi melalui encik Google. 

Apa yang saya nak cerita adalah apa kerja dia dan kebaikannya pada kita. 

Sebelum tu, kita perlu tahu, otak/minda kita diciptakan oleh Allah dengan sangat hebat hingga dapat mencerap dan menerima berbillion data dalam masa satu saat. Bayangkan, 2 billion maklumat masuk kepala. Jika semuanya dilakukan secara sedar, alangkah "jeng" nya, kan? 

Dan kita juga banyak keinginan. Keinginan selalunya hadir dalam kepala dulu. Betul? Maka, dalam kekalutan semua benda tu, hadirlah RAS ni untuk memudahkan kita.  

Perasan tak, selalunya bila kita fokus atau fikir akan sesuatu perkara, perkara tersebut akan muncul depan kita? Contoh: kita selalu bercerita mengenai kereta idaman (ini contoh yang paling kerap digunakan ni hehehe).  Bila asyik je bercerita, asyik fikir pasal kereta tu, kita selalu akan nampak kereta tu lalu sebelah kita lah, duduk depan kita lah, parking sebelah kita lah. Pernah berlaku kan?

Atau kadang-kadang tu kita fikir atau teringat akan seseorang, tiba-tiba dia call, atau wasap atau kita terserempak dengan dia. 

Macam saya pula, selalu kalau saya menyanyi satu lagu ulang ulang, petang tu lagu tu akan terpasang dalam radio. Bukan sekali pulak tu. Hehehe. 

Itu lah kerja RAS. Ia seperti radar yang akan cari perkara yang kita fikirkan atau fokuskan. 

Saya perasan sangat benda ni sebab dah banyak perkara yang saya dapat asbab RAS ni lah.

Bermula dari monolog saya yang saya cerita dalam blog ni dan juga di facebook, berkenaan bagaimana saya sedar yang saya takut untuk rasa panas neraka Allah. Saya duk fikir dan doa, Ya Allah, bagaimana untuk aku dapatkan syurgaMu sebab aku takut akan nerakaMu. 
Tup tup, Allah hadirkan satu circle yang saya juga telah ceritakan dalam blog ini. Circle ini banyak memberi saya ilmu berkenaan amalan yang boleh saya buat. Tinggal saya nak amal ke tak je huhuhu.

Kemudian, saya terfikir pula nak belajar tentang penulisan.Allah beri saya satu circle yang ramai ahlinya adalah penulis. Dan kemudian saya dapat juga berkenalan dengan penulis terkenal Puan Sharifah Abu Salem. Saya akan belajar dengan beliau akhir bulan ni, dalam kelas yang beliau anjurkan. 

Lepas tu, saya fikir lagi. Nak dapat income hasil dari penulisan. Saya ditunjukkan Allah kelas online ghostwriter. Dan sekarang saya dah jadi seorang ghostwriter yang memang dapat jana sedikit income. Baru je malam tadi, client hubungi saya untuk satu job. Ini repeat client. Dah 3 kali dia gunakan khidmat saya, alhamdulillah. 

Saya fikir lagi, nak faham al Quran. Benar-benar faham. Tup tup cikgu Suzana jemput masuk circle jurnal al Quran pula. Dan dari situ saya belajar tadabbur dan tazakkur. Allahuakbar. 

Dan banyak lagi benda-benda kecil yang bila saya fokus, saya dapat. Parking tak payah cerita, selalu dapat. Traffic light selalu hijau, pun kerap dapat. Nak masuk roundabout, biasanya kereta beratur tapi bila sampai turn saya, tak de kereta. Semua benda yang nampak kecil dan remeh tapi sebenarnya ia sangat memudahkan dan melancarkan urusan kerja saya. Syukur alhamdulillah sangat sangat. Semuanya dengan izin Allah. 

Yang paling saya terkesan adalah, pada hari jadi saya bulan lepas, ia seperti satu mentol lampu muncul dalam kepala. Sebab saya asyik baca dan fikir pasal RAS ni waktu tu, tiba tiba saya dapat satu email dari luar negara yang bercerita mengenai RAS.  Waktu itulah, semua yang saya belajar, datang zup zup dalam kepala. Saya menangis dan sujud syukur malam tu. Hadiah harijadi terhebat. Dari Allah. 

Kalau tengok dalam gambar di atas, saya ada letakkan tentang surah al Baqarah, ayat 186.  Tentang bagaimana Allah kata yang Dia sangat dekat dengan hambaNya. Dan Dia selalu makbulkan doa hambaNya. Itu lah ayat yang terkesan pada saya bila saya tulis jurnal al Quran, dalam maqroknya. Boleh baca perkongsian saya di sini.

Bila kita lihat kedudukan RAS ni, kat mana letaknya? Sangat dekat dengan kita, kan? Dan RAS ni dicipta Allah untuk bantu kita capai apa yang kita nak, kan? Allahuakbar. Allah sudah hantar wakilNya untuk kita, kita je yang tak perasan. Dan selalu kita rasa seperti Allah itu jauh (saya lah tu). Tapi sebenarnya, lihatlah sendiri.

Sebab itu lah, tak perlu pergi jauh untuk kita kenal Allah. Lihat dalam diri sendiri pun dah banyak kehebatan dan kekuasaan Allah yang ada dan yang dapat kita syukuri.

Banyak lagi sebenarnya yang ingin saya tuliskan. Tentang bagaimana RAS sahaja tidak cukup untuk capai impian, perlu juga ada emosi/hati. Tentang penghalang kepada RAS iaitu amygdala, yang kerja dia nak sekat RAS ni bekerja hehehe. Dan banyak lagi lah.  Tapi cukup sampai di sini dahulu. Ada masa nanti saya kongsi lagi. 

Terima kasih pada  yang sudi membaca. Kalau sudi, marilah kongsikan pengalaman anda tentang RAS ni. Yang mungkin sebelum ni anda tak perasan pun tapi sebenarnya ia berlaku. Hehehe...seronok juga baca cerita dari orang ramai ni. 

Wallahuallam.

Monday, 15 April 2019

Potensi dan kelemahan diri

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah

Dah lebih seminggu tak update blog. Asyik ada orang je guna komputer, baik siang baik malam baik awal pagi hehehe. Jadual anak-anak saya memang tak sama. Ada yang tidur lambat, ada yang tidur awal. So, bila yang tu tidur, yang ni guna komputer dan terbalik bila yang tu pulak bangun dan yang ni tidur. Sedang dalam proses untuk berikan mereka aktiviti lain selain menggunakan gadgets. Mudah-mudahan dipermudahkan Allah.

Semenjak saya melakukan tahajjud ni, sebenarnya juga saya punya banyak aktiviti. Seperti yang saya tulis dalam post di facebook saya, saya diberikan rezeki ilmu yang melimpah ruah. Kiri kanan depan belakang saya dapat ilmu. Belum habis berguru untuk ilmu itu, datang pula peluang mendalami ilmu yang ini. Alhamdulillah sangat. Mungkin sebab memang saya suka belajar, suka membaca maka Allah berikan saya rezeki dalam perkara yang saya suka. Dan saya juga suka menulis. Maka, bila dah dapat ilmu tu boleh lah pulak saya menulis untuk dikongsikan dengan orang lain. Ianya sungguh menggembirakan hati. 

Kata Sifu, untuk kenali potensi diri sendiri adalah apabila kita melakukan perkara yang kita suka. Bila kita buat perkara tu kita akan rasa gembira yang teramat. Alhamdulillah, saya memang dah jumpa. Cuma sekarang ni saya perlu kuncikan kelemahan saya. Saya ada banyak kelemahan.

Antaranya:

1. Malu dan takut untuk menyuarakan atau ketengahkan pendapat, idea. Sebab tu bila nak menulis, rasa macam takut dan malu. Takut orang kata, ilmu tak sebanyak mana tapi nak menulis pasal topik tu.

2.  Tak yakin pada diri sendiri.

3.  Mudah rasa down atau kecewa jika apa yang diharapkan tidak menjadi.

Hmmm...banyak juga tu hehehe. Akan saya cuba buangkan sikit demi sedikit supaya potensi saya dalam pembelajaran dan penulisan boleh terserlah, cewah.

JOM BUAT AJE!

Sunday, 7 April 2019

Komunikasi Dengan Diri Sendiri

Teks: Wan Rohaniah Wan Abdullah

Alhamdulillah, hari ni dah masuk hari ke 5 sejak saya memulakan bangun untuk solat Tahajjud. Banyak jugak cabaran terutama untuk tidur awal, seawal pukul 9:00 malam, memang tak dapat lagi lah setakat ni hehehe.  Ye lah, kita dah biasa tidur pukul 12:00, pukul 1:00 nak ubah bukannya senang. Tapi alhamdulillah lah, sekurang-kurangnya lebih awal dari biasa. Pukul 10:30 tu dah sedia untuk landing dah hahaha.

Apa yang buat saya terharu adalah, walaupun saya tidur lambat, tapi tetap juga secara automatiknya saya akan terbangun sama ada pukul 3:00 atau pukul 4:00. Jadi masih lagi sempat untuk saya lakukan solat tersebut. Kalau tak tersedar sendiri, pasti saya akan dengar alarm henfon saya. Kalau sebelum ni, alarm henfon tu susah bebeno saya nak dengar huhu. Syukur dan terharu. Allah dengar hasrat saya setiap kali sebelum tidur untuk bangun jugak solat. 

Malam tadi sempat juga buka jurnal/diary lama. Dan terkesima sekejap bila tengok antara impian yang saya tulis saya nak capai pada tahun 2016 adalah untuk bangun solat Tahajjud. Allahuakbar. Akhirnya impian saya tu dapat dicapai juga tahun ni. Selepas 3 tahun. Kalau dulu cuba sendiri-sendiri tapi tak menjadi, tahun ni dengan asbab bantuan circle yang saya ceritakan dalam post sebelum ni, dapat saya buat. Dan alhamdulillah, masih boleh istiqamah setakat hari ni. Moga terus istiqamah sehingga akhir hayat. Amiin.

Apa yang saya suka bila bangun solat Tahajjud ni, lepas solat kita boleh duduk dan muhasabah. Satu tabiat yang sebenarnya saya selalu buat iaitu 


COMMUNICATE WITH YOUR INNER SELF


Cakap pada diri sendiri. Monolog secara senyap. Ada masanya terkeluar suara jugak. Tapi selalunya keluar suara tu masa tengah driving sorang-sorang lah, Tak de orang dengar hehehe. Risau jugak nanti orang ingat saya tak betul atas kepala kalau tengok saya cakap sorang-sorang hahahaha. Dan ini lah "me time" yang paling seronok sebenarnya. Cakap pasal "me time" ni, ada idea nak tulis kat facebook pulak ni haha. OK lah, off for now. 

JOM  KITA BUAT!!